navigation

Gak semuanya seserius itu, Kartika. Pft.

Kenapa saya harus selalu menukar satu pemahaman dengan sesuatu yang sangat mahal

sebenernya ini gak bakal dibaca, tapi ya sudahlah.

aku gak bakal bela diri. aku gak bakal ngebantah. aku terima semuanya. ya, semuanya.

memang aku yang salah. udah sadar. udah tau. udah ngerti. jadi berhenti bilang kalau diri kamu jahat, oke?

aku yang jahat disini. aku adalah pihak yang lebih dulu gak percaya. i’m the one who broke the promise, who broke you. dan aku gak sadar. beneran, aku gak bohong.

mungkin kamu udah muak denger aku ngomong ini. tapi serius, sampe kemaren, i don’t even understand myself. aku selalu mikir kalau aku bener. selama ini, aku gak pernah tahu salahku dimana. sibuk nyalahin orang lain. sibuk nyalahin ini-itu. sampai gak tau kalau sebenernya, yang salah itu ya aku sendiri.

aku yang rusak. aku yang lancang karena berani ngajak kamu percaya sama aku yang rusak ini. aku gak tau. gak sadar. gak mikir kalau rusaknya aku bisa ngerusakin kamu juga.

you may despise me. you may loathe me. aku gak bakal ngelarang because even i loathe myself. sendirinya aku mengutuk kepribadian aku yang kayak gini. yang egois. yang gak mau nyakitin diri sendiri tapi gak mikir kalau dia nyakitin orang lain.

tahu? aku selalu mikir kalau aku gak ada artinya buat orang lain. aku gak percaya kalau aku dibutuhkan, kalau ada orang yang bisa sayang sama aku. rendah diri? nah.

makanya aku berencana pergi duluan. awalnya aku mikir kalau gak bakal ada yang sakit dengan tingkah aku ini. da aku mah apa atuh. lebih baik aku yang pergi. kamu yang lebih dulu kenal sama semuanya, sama mereka. gak adil kalau aku yang harus tinggal, kan?

pergi, deaktif semua akun, unreg semua chara; itu semua rencana awal aku. rencana yang awalnya aku kira adalah tepat biar aku gak ganggu kamu dengan kehadiran aku, tapi ternyata, itu semua cuma cara aku buat ngelindungin diri sendiri.

bagi aku, stay itu penting. aku gak tau apa stay buat aku dan stay buat kamu itu maknanya sama. tapi aku trauma. aku pernah ditinggal gitu aja sama orang yang aku sayang. didiamkan, diabaikan, gak dikasih penjelasan sedikitpun dan begoknya, waktu itu aku gak punya cukup keberanian buat tanya. aku takut. dari dulu selalu begitu. aku gak siap sama jawaban mereka. jawaban yang pasti bikin aku tambah sakit.

again, i’m just protecting myself too much.

aku gak pernah nyangka kalau sakitnya ditinggal dan sakitnya ninggalin bakal sama. kalau aku tahu rasanya bakal gak jauh beda, then i prefer the first one. karena apa? karena yang pertama efeknya cuma sakit. tapi yang kedua? sakit, dan nyesel.

aku tau nyesel gak bakal ngubah apapun. penyesalan selalu datang terlambat, orang bijak emang gak pernah salah. tapi aku bisa apa? siapa lagi yang bisa aku salahin? kamu? mereka? atau bahkan perusahaan yang pada akhirnya cuma ngasih aku kesempatan buat nangis? gak ada. seriusan, gak ada. aku yang salah disini. aku bisa aja lari, membenarkan diri sendiri. tapi apa yang bakal aku dapet nantinya? apa aku harus gini lagi sama orang berikut? apa aku harus terus-menerus jadi pengecut yang gak bisa terima kalau dia salah?

ne, how should i punish myself?

aku benci ini semua. aku benci diriku. aku benci tingkahku yang sok baik, sok tegar, sok gak apa. sibuk berdalih kalau itu semua buat mereka. aku benci karena aku gak bisa percaya sama orang. pengen aku bilang kalau aku percaya, kalau sebelum kita bertengkar aku gak punya pikiran apapun buat pergi. tapi yang namanya hubungan gak bakal lempeng selamanya, kan? satu aja masalah dan aku mulai menuhin kepala aku dengan ketakutan-ketakutan aku sendiri. dan ini, adalah bukti bahwa kepercayaan aku belum kuat. aku belum bisa dikasih amanah sebuah kepercayaan. at the end, i keep ruining everything.

aku terima keputusan kamu, anyway. aku tau aku cukup begok dan sangat tidak tau diri karena berani mikir kamu bakal aku kasih kesempatan kedua, kans baru buat memperbaiki semuanya. like you said, belum tentu semuanya berubah. rasanya pengen bantah, tapi lagi-lagi, i don’t even trust myself. aku takut kalau kita deket lagi, aku balik ke fase ‘ngelindungin diri’ aku lagi. mereka bilang, semakin seseorang berharga bagi kamu, makin mudah kamu sakit karena mereka. itu bener. bener banget. cukup satu pertengkaran kecil untuk ngebuat keyakinan aku soal kamu goyah. segampang itu buat aku mikir kalau kamu bakal pergi, bakal ninggalin aku.

intinya apa? i deserve this.

kali ini aku gak bakal lari. gak bakal mikir buat nyalahin pihak manapun karena yah, memang aku pelakunya. aku antagonisnya.

rasanya gak pantes kalau aku minta maaf sama kamu. kamu udah muak dengernya dari aku kan? lagian ini bukan perkara yang bisa dimaafin segampang itu.

meski tbh, aku pengen kamu maafin aku, tapi di sisi lain, aku bahkan gak bisa maafin diri aku sendiri.

jadi ya…hm…aku harap kamu bahagia. terserah kamu mau anggap aku apa, mau maafin apa enggak, but seriously, i wish for your happiness. kamu baik kok, walau dengan cara kamu sendiri. semoga ke depan kamu bisa nemuin temen yang lebih pantas buat dipercaya, yang lebih berharga, yang gak bakal ngancurin kamu kayak yang aku lakuin.

makasih karena udah percaya.

and for the last, i’m sorry.

aku gak tau apalagi yang bisa aku bilang selain kalimat klise itu. but i mean it, really. aku bakal tebus semuanya dengan jadi orang yang lebih baik. aku bakal belajar percaya. belajar buat gak terlalu takut buat sakit. belajar buat lebih berani.

selamat koas. semoga kamu jadi dokter yang sukses!

////////)/

////////)/

i hate some part of me that always acts like nothing happen..
—(via kiananohana)

HAHAHA cicing maneh nyi

Senyumnya itu loh =)))

Senyumnya itu loh =)))

(Source: angelicaasesor)